Tentang GB

My Photo
Conservative . But not a traditionalist . Impulsive . Unpredictable . Single . Sometimes available. But sometimes not.

What makes your day?

IG - cikgadisbunga

*

gadisbungablog@gmail.com

Kengkawan

DISCLAIMER

All contents in this blog is personally written by the owner (unless stated otherwise). The owner will credit the real source of any info if there is any. None of the contents can be used as educational references, neither grammatically nor factually. The pictures taken are just for fun and were captured by the blog owner herself (unless stated otherwise). None of the contents and pictures can be copied without permission, thank you.

Wednesday, February 3, 2016

Sumatera Barat : Day 5 (Pulang!)

Seawal 4.30 pagi WIB, Pa'Unchu dah tunggu kita. Makan roti sapu jem, air kopi hitam, dan gerak dalam kelam pagi ke Kota Padang.

Perjalanan mengambil masa kurang 2 jam. Agak sedih sebab dah hampir berakhir pengembaraan kali ini. Dalam gelap pagi tu GB tak sambung tidur, sebaliknya mata ralit memerhati keluar walau tak nampak apa-apa pun. Hanya mengenangkan betapa seronoknya trip kali ini, dan sedar juga banyakkkk lagi tempat yang tak terpergi. Bermaksud, perlu ada ulangan kedua atau ketiga kali.

*

Kereta Pa'Unchu meluncur laju sehinggalah kita singgah di masjid untuk solat Subuh. Dan tak lama kemudian, kelihatan bumbung minangkabau Bandara Internasional, menandakan perjalanan di Sumatera Barat, buat masa ini, berakhir di sini.

Terima kasih Pa'Unchu kerana merealisasikan kembara kali ini dan turut sama mengembara bersama kami.

Dan untuk kawan-kawan yang awesome semua: DrSinga, CikPuanLawa. MrsSmile, dan EllyNadyra - I love you guys!














Nak tau apa GB buat bila dah sampai Malaysia?

Terus masuk opis!!!!

~Tammat~

Saturday, January 30, 2016

Sumatera Barat : Day 4 (Tak baca rugi!!!!)

Pagi di Bukittinggi dimulakan dengan sarapan yang ohsem. Sarapan disediakan oleh tuan punya homestay. Lontong nasi dan bihun dan cucur. Lontongnya enak banget. Masak lodehnya sedap sekali! Nasi impitnya bertekstur sedikit berbeza dari apa yang selalu GB makan di Malaysia. Tapi enak sih!



Walaupun kita punya satu malam lagi di Bukittinggi, tapi kita checkout homestay ni. Sebab nanti malam kita akan menginap di Hello Guesthouse, yang lebih dekat dengan bandar, dan yang penting ada wifi. Hehehe.

Jalan masuk ke homestay tempat kitorang bermalam. Dah checkout baru amik gambo~

Kota Bukittinggi yang akan mulai sibuk kerana hari itu adalah hari bekerja~
Agenda pertama hari ini adalah ke Puncak Lawang, sebab di situ adalah tempat yang bagus untuk menikmati view Danau Maninjau. Apa  yang disaksikan sepanjang perjalanan pun cantik juga. Tapi kita tak singgah lah.

Lobang Jepun - Terowong yang digunakan pada zaman penjajahan Jepun dulu. Kita tak singgah.

The Great Wall of Koto Gadang - Kita tak singgah sini. 
Ngarai Sianok

Ngarai Si Anok







Sungai Landia

Kite stop sini kejap in the way ke Puncak Lawang. Sebab sini ada jual souvenirs berasaskan kulit kayu manis dan yang lebih special, view di belakangnnya. Macam gambar kat bawah ni!









Puncak Lawang

Sebenarnya trip ke Bukittinggi ni memang kena repeat. Sebab masa kita pergi ni jerebu masih belum reda. Jadi banyak view indah terselimuti kelabu jerebu, yang meruntun jiwa sanubari sebab egh... kelabu je tak nampak apa-apa.

Sebab tu kat Puncak Lawang pun kitorang tak nampak apa pun menghala ke Dana Maninjau kecuali kelabu juga..










 Sudahnya kite pun bergambar bila Pa'Unchu berkata 'hallo'!!!.

Dan menoleh ke belakang. Dan nampak ini. Keindahan di sisi lain Puncak Lawang.





Kelok 44

The idea untuk ke Kelok 44 adalah untuk melihat apa yang menjadikan kelok ini terkenal. Mungkinkan kona lipatnya yang menjadikan ia terkenal? Atau apa?



Dimulakan dengan kelok 44, dan kita menurun ke bawah. Di setiap kelok akan ditandakan dan akan dikonabaringkan. Boleh muntah kalau perut tak kuat. Di kelok 1 nanti adalah terletaknya Danau Maninjau.









Kite stop di sini sahajalah. Di kelok 37. Ada tempat wisata. Dan semestinya orang berjualan. Di tepi jalan yang sempit yang dilalui oleh kenderaan yang sedang menuruni dan menaiki bukit dan di selekoh pulak pu!!! Bahaya untuk yang berniaga dan yang mahu membeli, macam kita! Namun di sini GB beli lah sikit souvenirs..








Sudah, mari ke Bukittinggi semula. Melalui Ngarai Sianok semula. Dan terus ke destinasi seterusnya.



 Singgah hotel kejap untuk book bilik.

Dan teruskan perjalanan.



















Makan!!!




Skodeng!

Special di sini adalah gulai ikan laut.

Dan yeah, GB order teh teur ni. Sedap!





Dan setelah itu kite ke pejabat pos sekejap. Kononnya nak cari setem dan poskad. Tapi dapat setem sahaja. Poskad takde, kalau ada pun tak cantik. Kata mereka, watsap kan ada?

Nangis!

Nota: Prangko = Setem





Pasar Di Atas, Menara Jam Gadang

Ada GB cakap tak kitorang belum pergi shopping lagi? Atau window shopping? 

Oklah, ini mungkin the only waktunya kitorang akan berwindo shopping dan bershopping sikit. Masing-masing pun bukan kaki shopping. Kalau GB, dapat sehelai tudung bermotif Padang/Bukittinggi untuk diri sendiri itu sudah cukup bagus. Hari tu masa pegi Joga dapat shawl batik sehelai. masa ke Siem Reap dapat shawl silk sehelai. Masa kat Acheh, takdo. Now, nak lah cari sehelai. Maka kerana itu GB asyik mengusha kedai tudung aje. Namun rata-ratanya fesyen di sini adalah sama macam kat Malaysia. Sebab ramai penjual tudung amik stok kat sini kot!! 

Namun akhirnya GB dapat juga, 2 helai. Hahaha. Pastu barulah beli souvenirs sikit untuk family dan kawan-kawan pulak...

Dan pada masa yang sama, amik-amik gambolah!~


















Bika Talago = Kuih Neraka

Nama kuih neraka ni bunyinya macam seram. Macam pedas gila. Tapi rupanya nama jolokan itu diambil dari cara pembuatannya yang berapi-rapi! Rupa dia macam lempeng je pun. Tapi tebal sikit. Dan yes, sedap!













Inilah talago nya... tasik kat belakang ni. Dan di belakaaaang sana yang tak berapa kelihatan tu... itulah Gunung Marapi. Oh sedih tak nampak. Sah kena repeat!


Pandai Sikek

Pandai Sikek ni adalah pusat tenun dan kraftangan yang terkenal di Sumatera Barat. Bukan sahaja di sini, malah di seluruh Indonesia. Kalau tak, takkanlah Pandai Sikek diabadikan di dalam not Rupiah Indonesia?



Namun apa yang lebih best adalah di sini ada view ohsem Gunung Singgalang. Yang mana waktu sampai kitorang tu kena pulak dengan waktunya, sunset.

Maka kerana itu kitorang ke belakang lah dulu, ke ladang-ladang, untuk mengabadikan momen romantis Gunung Singgalang di kala benam mentari, dan ehem, untuk solat juga. Eheheh~























Dinner, Ampera di Padang Panjang

Malamnya, Pa'Unchu bawak kita ke Padang Panjang. Kita ampera kali ini. Tempatnya macam di pasar malam, tapi masaknya sedap sekali. Ada juga di situ Pacu Kuda yang menjadi lokasi penggambaran Tenggelamnya Kapal Van der Wijck, tapi sebab dah malam dan takde proper lighting, maka gambarnya gelap-gelap jugalah. Huhuhu~

















Nindiaaa pacu kudanya

So malam ni pulang kekenyangan, check in kat Hello Guesthouse. Online, dan bersiap berkemas bersilat berkuntau untuk checkout dan pulang esok. Huwaaaa!!!!!!