Mahu tahu tentang gadisBunga?

Kengkawan

What makes your day?

Entry tertunggak 1: Pangkor & Taiping. :D
Entry tertunggak 2: Langkawi
Entry tertunggak 3: Kelantan

Blog under renovation. Kelam kabut sikit sana sini.

*

gadisbungablog@gmail.com

NI tabung nak beli senapang~

Facebook Share

Friday, May 15, 2015

Discovering Atjeh: Day 1 Part 3 - (PLTD Apung)

Waktunya untuk makan  tengah hari bagi perut orang Malaysia. Bila kita travel macam ni bab makan adalah penting. Kalau macam GB, GB suka try benda baru. Lebih rare, lebih local, lebih GB suka. Namun perlu juga consider kawan-kawan lain, selera mungkin berbeza jadi perlulah kita memahami.

Tapi kat Aceh ni makanannya lebih kurang kat Malaysia jugak. Tak begitu mencabar taste buds. Jadi untuk lunch kali ini kita vote for nasi kambing setelah diberi pilihan oleh Pak Saiful - kambing atau ayam?

Makan di Lem Bakri. Nama je restoren nasi kambing tapi ayam pun ada jugakkkk.


Nin nama dia rojak buah. Disebabkan rupa dia rare dan tak penah jumpa kat Malaysia... GB beli nak rasa. Sedap gak!




Harini hari Jumaat. Dah jadi undang-undang di sini, waktu solat (tak kira la solat Jumaat atau bukan) tak dibenarkan ada kenderaan di atas jalan raya ya. Kita-kita ini juga tak dibenarkan berkeliaran mengambil gambar sana-sini sebab nanti akan ditangkap oleh polis syariah. Bisnes apa jenis jua pun tidak boleh beroperasi. Maka sebab tu, Pak Saiful tumpangkan kitorang kat Pizza Hut dulu sementara dia gi solat. 

Kitorang dah berkira-kira nak gi pejabat pos lepas habis solat Jumaat nanti. Sebab nak beli setem. Konon nak pos poskad ke kengkawan. Akan tetapi... kecewa. Sebab lambat pulak nak buka semula selepas solat Jumaat tu. Sedangkan kita kena berkejar cari tiket feri ke Pulau Weh pulak. 




Jadi... kita kensel lah plan tu ye... kite gi cari tiket feri ke Pulau Weh. Supaya lebih mudah, kita beli saja tiket pulang pergi ya. (Pulang pergi = pergi balik = return).

Saja taruk nota dalam kurungan tu sebab GB dah gaduh dengan orang kaunter: Saya mahu tiket pergi balik lah... bukan pulang pergi! Habis kalau pulang dan pergi, bagaimana saya mahu balik??

Dramaciked!

Ni haa tiket pulang pergi

Tambang adalah 170 ribu rupiah seorang ye...

Feri akan berlepas setengah empat (3.30pm bukan 4.30pm ye.....), jadi kita masih punya waktu untuk pusing Banda Aceh lagi. Pak Saiful bilang, situs Tsunami Kapal PLTD Apung dekat saja, jadi mari kita ke sana!

Sampai dah. Besar!!!

PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel) Apung ni letaknya di Desa Punge, Blancut, Banda Aceh. Kapal ni dulunya merupakan sumber tenaga elektrik bagi wilayah Ulee Lhue, tempat asal tertambatnya kapal ni sebelum Tsunami. Panjangnya adalah 63 meter dan dengan berat 2600 ton, bayangkan macam mana kuatnya ombak Tsunami tu sampai mampu membawa kapal seberat ni sejauh 5 kilometer dari tempat asalnya. Hanya seorang dari 11 orang anak kapal yang terselamat waktu tu...

Dan akhirnya bila terdampar di tengah-tengah penempatan di Banda Aceh ni, pemerintah membeli tanah kawasan ini untuk dibangunkan sebagai monumen peringatan Tsunami.

(Sumber di sini)

Gambar DrSinga ni tak boleh dijadikan perbandingan sebab GB suruh dia gerak ke dapan.

Aha. Yang ni better kot. Nampak tak betapa besar sangat kapal ni??

Saksi bisu

Dalam yang ini, Iyra lagi besar dari kapal. HIkhikhik!

Cubaan menipu penyukat tinggi.

Selpie malu-malu tunjuk dahi dengan kening je!




Diorang panjat sampai ke atas, tapi GB panjat sampai tingkat 2 je. Takut terleka.

Nampak dak Iyra dari kejauhan, maka kite kasi tembak satu kali!

Dalam  banyak-banyak section, sini la yang GB paling nak masuk. Tutup pulak....

Talipon!




Tengok bawah. Nampak sauh tu. nampak tak besar dia macam mana???




Waktu terjadinya Tsunami diabadikan di sini.

Landscape beralun-alun bagai ombak



Ok dah! Moh ke jeti. Kang terlepas feri naya. Sebab lepas tu besok pulak lah feri baru ada ye!

Saturday, May 9, 2015

Discovering Atjeh: Day 1 Part 2 (Muzium Tsunami Aceh)

Muzium Tsunami Aceh ni adalah tempat harus kunjung kalau ke Banda Aceh. Tak macam muzium lain, muzium ni bagi GB sangat unik dan tak membosankan - dari rekabentuk bangunannya sampailah ke spatial planning dan layout nya. Tak sangka yang arkiteknya adalah orang Indonesia juga. Ridwan Kamil. Yang sekarang ini telah menjadi mayor  Kota Bandung. 

Arkitek jadi mayor. 

Sangat sesuatu kan? In a good way of course... hihi.

Apa yang menarik lagi pasal muzium ni adalah, selain dari sekadar menjadi tempat himpunan peringatan sempena Tsunami 2004, kita juga boleh belajar lebih lagi tentang bagaimana gempa bumi dan Tsunami boleh berlaku. Dan berfungsi juga sebagai shelter just in case kalau Tsunami melanda lagi. 

Datang ke sini menjelang tengah hari Jumaat di Banda Aceh membuatkan kita agak terkejar-kejar. Sebab muzium akan ditutup awal sebab solat Jumaat. Sudahnya macam biasa la.. ada je yang GB tak sempat nak cover... 

Dari entrance, pandang ke atas- ada motif anyaman di dinding


Helikopter polis ni antara 'mangsa' Tsunami yang akhirnya diabadikan di sini

Selepas entrance, kita perlu melalui lorong Tsunami ni. Gelap, sempit dan panjang. Dan ada aliran air turun di dinding kiri dan kanan, yang adakalanya memercik kena ke badan kita. Bunyi gelombang, jeritan dan teriakan bercampur baur. GB rasa seolah-olah Tsunami itu di tepi telinga je, Tapi dah tentu la apa yang GB rasa tu langsung tak boleh dibandingkan dengan kejadian sebenar. Di hujung lorong, ketakutan GB bertukar menjadi air mata. Takut dan sedih. 

Ruang luas bercermin, dengan setiap satu bongkah ada screen yang menunjukkan detik-detik ketika dan selepas Tsunami. Nangis lagi kat sini.


Memasuki Ruang Sumur Doa ini membuat jiwa rasa bergetar. Ada bacaan ayat-ayat suci alQuran. Dan di dinding penuh dengan nama mangsa korban, yang jiwanya telah diangkat ke atas sana.







Di kiri Iyra adalah dinding luar Ruang Sumur Doa

Dan dari sini, memandang ke atas.


Ada tanda-tanda persahabatan dan perdamaian dan bantuan yang dihulur dari seluruh dunia,diwakili oleh bendera negara 

Termasuk Malaysia. :)


Kalau kawan-kawan kita hilang kat depan, kita ikut je tapak kaki ni. Nanti kita jumpa la diorang

Sampai sini. Ada ruang pameran dan gambar-gambar pasca Tsunami. Ada yang menginsafkan tapi tak kurang juga yang menyayat hati.

Oh yes we are going there!

Presentation layout tentang konsep Muzium Tsunami Aceh


Sobs! :'(



Who can forget? No Acehnese can forget this moment



Peta Aceh di dinding

Kitab Al-Quran yang tetap utuh walau dihanyutkan ombak Tsunami


  
Model Muzium TSunami
Dan diorama-diorama ini. Cukup mengesankan sebab beri gambaran jelas tentang keadaan di waktu itu.









Bagaimana Tsunami membuka mata kita...



Dan mengubah peta Aceh dan Dunia



Statistik anggaran korban.


Dan ketenangan sesudah itu walau banyak air mata yang tumpah...

Seolah-olah memberi erti sebuah kebebasan dalam interpretasi berlainan...




Sekian. Suatu pengalaman yang sangat menarik dan memberi erti, di sebalik kata-kata 'apa yang ada di Aceh?' ini.

Selepas ini kita mahu makan tengah hari, dan teruskan dengan plan yang lain pulak ye...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...